Jumat, 12 Desember 2014

Dampak Kenaikan BBM terhadap Pariwisata


Perahu dayung pun perlu bensin buat orangnya , Pak Pemda!
 Pak Amir   : Bu, makan sama apa?
Bu Amir     : Diam tidak menjawab, hanya kode tangannya yang menjawab, V.
Pak Amir   : Bu...., makan sama apa , aku sudah lapar nih..
Bu Amir    : Tetap tidak menjawab, hanya kode "V" (2 jari)
Pak Amir   : Lho ibu ditanya makan sama apa , jawabnya malah "V" (salam 2 jari) emangnya ini lagi
                    kampanye BU? tanya Pak Amir..
Bu Amir   : Iya Pak...ini kan kampanye lanjutan khusus buat bapak, sekarang lauknya tidak ada,
                   karena "V" (2 jari) BBM naeknya 2 ribu, coba kalo 5 jari....wah ibu gak bisa masak kali
                    Pak. he...he...
                   BBM naeknya bisa 5 ribu.

Itu sepenggal percakapan yang mungkin banyak dibicarakan orang beberapa hari belakangan ini. Gara-gara BBM naik 2 ribu, tapi imbasnya beratus-ratus ribu.
Jangan dikira hanya 2 ribu ongkos becak ga naek pak, emang sih tukang becak kagak pake bensin, tapi perutnya harus pake bensin kan alias nasi. Nasi dibeli dimana bagi tukang becak, ya belinya di warteg, warnas. Jangan dikira harga makanan (nasi+lauk pauk) di warteg kagak naek bang, coba aja makan sendiri tuh di warteg, warnas  harganya pasti merangkak gan!...atau bisa jadi harga tetep tapi porsi 'N' gizinya yang merosot. Jadi intinya apapun kenaikan BBM biarpun 1 rupiah pun tetap saja ada imbasnya, bung. jangan hanya Rp. 1, atau Rp. 2000, tapi sekali lagi imbasnya. Baik untuk ibu-ibu rumah tangga, tukang becak, tukang ojek apalagi ini untuk pariwisata...waduh...yang ada kepala pusing 77 keliling....gan.

Wahana air menggunakan premium bukan air laut, Boss Pemda
Diobyek wisata, ada namanya wahana banana boat, butterfly boat, perahu motor, mobil goes, mobil pariwisatanya, kendaraan pribadinya....wahhh  mereka lama-lama bisa gulung tikar jika tidak ada perhatian yang serius dari pemerintah. 
Pakai perahu dayung pun (tanpa motor) tetap saja minta kenaikan harga alias gara-gara BBM naik. Emangnya perut si pendayung kagak perlu diisi nasi bung?...bisa-bisa perahu dayungnya kagak sampe tuh ke tujuan wisatanya, gara-gara kurangg tenaga. Sama halnya tukang becak walaupun kagak pake bensin ya perut mah tetep perlu di isi. Sanes kitu kang Asep?

Intinya dari tulisan ini, disampaikan bahwa dengan kenaikan BBM yang awalnya Rp. 4.500, ke Rp. 6.500 kami masih mempertahankan diri agar supaya aspek-aspek yang berhubungan dengan wisata kami tetap tidak ada perubahan harga, baik paket wisata maupun harga ongkos perjalanan wisatanya. Tapi jika dengan kenaikan BBM dari Rp. 6.500,- ke Rp. 8.500,- kami tetap dengan harga awal, kami bisa megap-megap....kaya ikan mujaer kehausan...(eh...emangnya ikan suka haus juga ya he...he...) 
. Jadi intinya kami mohon maaf kepada semua pelanggan yang pernah menggunakan jasa kami SAGARA KIDUL TOUR atau yang akan (calon) menggunakan jasa kami tersebut kemungkinan di akhir tahun 2014 ini kami akan ...(meminjam istilah para pejabat) "Menyesuaikan Harga" baik paket wisata maupun paket perjalanan wisatanya. Mohon maaf ni....ente bingung ...ane juga lebih bingung, Kata pak haji ke si Jarwo (dalam serial Adit dan Sopo Jarwo) di acara televisi...he...he....
Sekalii lagi mohon maaf ya jika dengan perubahan harga ini membuat anda berkerut dahi alias bingung.

Salam Sagara Kidul Tour,



Ttd

Drs. A. Harli.